Etika Di Masjid

Sumber : Etika Kehidupan Muslim Sehari-hari, Yayasan Al Shofwa, Jakarta
Ditulis ulang oleh : A. Rhama S.

Masjid merupakan tempat ibadah kaum muslimin, karena itu, kita harus menghormatinya. Berada di masjid tidak boleh bersikap sembarangan. Ada beberapa etika yang harus kita junjung kalau kita berada di masjid. Berikut beberapa etika di masjid:
Berdoa di saat pergi ke masjid.
Berdasarkan hadits Ibnu Abbas beliau menyebutkan, “Adalah Rosululloh saw. apabila ia keluar (rumh) pergi sholat (di masjid) berdo’a, ‘Ya Alloh swt., jadikanlah cahaya di dalam hatiku, dan cahaya pada lisanku, dan jadikanlah cahaya pada pendengaranku dan cahaya pada penglihatanku, dan jadikanlah cahaya dari belakangku dan cahaya dari depanku, dan jadikanlah cahaya dari atasku dan cahaya dari bawahku. Ya Alloh swt. anugerahilah aku cahaya dari bawahku. Ya Alloh swt., anugerahilah aku cahaya’.” (Muttafaq ‘Alaih)
Berjalan menuju Masjid untuk sholat dengan tenang dan khidmat.
Rosululloh saw. telh bersabda, “Apabila sholat telah diiqamatkan, maka janganlah kamu datang menujunya dengan berlari, tapi datanglah kepadanya dengan berjalan dan memperhatkan ketenangan. Maka apa (bagian sholat) yang kamu dapati ikutilah dan yang tertinggal sempurnakanlah.” (Muttafaq ‘Alaih)
Berdo’a di saat masuk dan keluar masjid.
Disunatkan bagi orang yang masuk masjid mendahulukan kaki kanan, kemudian bershalawat kepada Nabi lalu mengucapkan, “Ya Alloh swt., bukakanlah bagiku pintu-pintu rahmatMu.”
Sholat Sunnah Tahiyatul Masjid bila telah masuk masjid.
Rosululloh saw. bersabda, “Apabila seseorang di antara kamu masuk masjid, hendaklah sholat dua rakaat sebelum duduk.” (Muttafaq ‘Alaih)
Dilarang jual-beli dan mengumumkan barang hilang di dalam masjid.
Rosululloh saw. bersabda, “Apabila kamu melihat orang yang menjual atau membeli sesuatu di dalam masjid, maka doakanlah, ‘Semoga Alloh swt. tidak memberikan keuntungan bagimu’. Dan Apabila kamu melihat orang yang mengumumkan barang hilang, maka doakanlah, ‘Semoga Alloh swt. tidak mengembalikan barangmu yang hilang’.” (HR. At Tirmidzi dan dishahihkan oleh Al Albani)
Dilarang masuk ke Masjid bagi orang makan bawang putih, bawang merah atau orang yang badannya berbau tidak sedap.
Rosululloh saw. bersabda, “Barangsiapa yang memakan bawang putih, bawang merah atau bawang daun, maka jangan sekali-kali mendekat ke masjid kami ini, karena malaikat merasa terganggu dari apa yang dengannya manusia terganggu.” (HR. Muslim). Dan termasuk juga rokok dan bau lain yang tidak sedap yang keluar dari badan atau pakaian.
Dilarang keluar dari masjid sesudah adzan.
Rosululloh saw. bersabda, “Apabila tukang adzan telah adzan, maka jangan ada seorang pun yang keluar sebelum sholat.” (HR. Al Baihaqi dan dishahihkan oleh Al Albani)
Tidak Lewat di depan orang yang sedang sholat.
Dan disunnahkan bagi orang yang sholat menaruh batas di depannya. Rosululloh saw. bersabda, “Kalau sekiranya orang yang lewat di depan orang yang sedang sholat itu mengetahui dosa perbuatannya, niscaya ia berdiri dari jarak empat puluh tahun lebih bai baginya daripada lewat di depannya.” (Muttafaq ‘Alaih)
Tidak menjadikan Masjid sebagai jalan.
Rosululloh saw. bersabda, “Janganlah kamu menjadikan masjid sebagai jalan, kecuali (sebagai tempat) untuk berdzikir dan sholat.” (HR. Ath Thabrani, dinilai hasan oleh Al Albani)
Tidak menyaringkan suara di dalam masjid dan tidak mengganggu orang-orang yang sedang sholat.
Termasuk perbuatan mengganggu orang sholat adalah membiarkan handphone anda dalam keadaan aktif di saat sholat.
Hendaknya wanita tidak memakai parfum atau berhias bila akan pergi ke Masjid.
Rosululloh saw. bersabda, “Apabila salah seorang diantara kamu (kaum wanita) ingin sholat di masjid, maka janganlah menyentuh parfum.” (HR. Muslim)
Orang yang junub, wanita haid atau nifas, tidak boleh masuk masjid.
Alloh swt. berfirman, “(Dan jangan pula menghampiri masjid), sedang kamu dalam keadaan junub, kecuali sekedar berlalu saja, hingga kamu mandi.” (An Nisaa : 43)
‘Aisyah meriwayatkan, bahwa Rosululloh saw. telah bersabda kepadanya, “Ambilkan buat saya kain alas dari masjid.” Aisyah menjawab, “Sesungguhnya aku haid.” Nabi bersabda, “Sesungguhnya haidmu bukan di tanganmu”. (HR. Muslim)

Allohu’alam bish showab.

Downloaded from:
————————————————————–
ARS PERSONAL WEBLOG

http://goldenpen007x-donlot.blogdrive.com

————————————————————–

9 pemikiran pada “Etika Di Masjid

  1. Non-Muslim tidak dibenarkan masuk Masjidil Haram dan sekitarnya.
    Firman Allah “Ta’ala:
    “Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya orang-orang musyrik itu najis, maka janganlah mereka mendekati Masjidil Haram sesudah tahun ini,” (QS at-Taubab: 28 ).

    Adapun masjid lain, sebagian ulama membolehkannya. Sebagian lagi berpendapat haram, karena diqiyaskan pada Masjidil Haram.

    Yang benar, boleh hukumnya bagi non-Muslim masuk masjid jika terdapat kemaslahatan agama atau kebutuhan seperti mendengarkan ceramah yang mungkin membuatnya masuk Islam, atau kebutuhan minum dari air dalam masjid dan lainnya.

    Alasannya, Nabi saw pemah mengikat Tsumamah bin Utsal al-Hanafi di masjid sebelum memeluk Islam. Beliau juga menempatkan utusan Bani Tsaqif dan kaum Nasrani Najran di masjid sebelum mereka memeluk Islam, karena terdapat banyak manfaat; seperti mendengarkan nasihat Nabi saw, menyaksikan kaum Muslimin shalat dan membaca al-Qur’an, dan lainnya.

    Asas kemaslhatan ini harus diperhatikan dengan baik. Adapun menempatkan para pekerja untuk memperbaiki atau membangun masjid, hukumnya tidak boleh. Sebab mereka tak dapat dipercaya mengerjakan amanah ini (Lihat Fatwa Lajnah Daimah VI/’276-277).

    Adapun Non-Muslim yang masuk masjid dalam rangka bertamasya (rekreasi) seperti dilakukan di beberapa masjid di Indonesia, hukumnya haram. Sebab, tak ada maslahat dalam hal ini. Hal ini juga bermakna merendahkan derajat tempat ibadah umat Islam. Wallahu alam

  2. bagiaman hukum Non muslim masuk masjid sekedar mengumumkan hal-hal yang sifatnya sosial ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s